Thanks For One Year Experience

06.10

Hai, kembali lagi! Udah berbulan-bulan nggak nulis di blog hehehe. Seharusnya liburan ini waktunya internship gitu deh. Berhubung internshipku dimundurin jadi lusa, jadi gabut deh sekarang hehehe. Nggak ding banyak kerjaan rumah yang numpuk. Seperti biasa, waktunya nih buat tulisan di blog tercinta. 

Pengen cerita aja sebenernya. Dulu waktu SMA, aku bukan tipe anak yang aktif. Malah cenderung selalu asyik dengan duniaku sendiri. Udah gitu gerombolanku anak-anak fangirl hahaha. Yaudah deh alhasil virus Korea meracuniku. Waktu SMA, aku bener-bener nggak ikut organisasi apapun. Tapi, tetep ikut kegiatan sih meskipun cuma ekskul doang. Aku suka banget sama yang namanya olahraga baseball. Dulu, di SMA ku ada ekskul baseball. Udah berniat daftar nih, tapi kok saingannya mboookkkk banyak bener. Udah gitu cewek semua pula (btw sekolah w sekolah islam yee... jadi harap maklum kalo yang ikut ekskul sesuai jenis kelamin wkwk). Yaudah deh berubah pikiran akhirnya aku pilih ekskul bulu tangkis. Kok ekskul olahraga semua sih? Karena cuma satu alasannya, pengen hidup sehat. Random banget ya? Intinya, pas masih di SMA aku bener-bener anak ansos plus cuek abis.

Seiring berjalannya waktu, aku pengen ngerubah diriku. Nggak bisa kalo aku jadi orang yang gitu terus sepanjang hidup. Karena aku yakin, pasti masih ada waktu buat berubah. Nah, kesempatan dateng pas kuliah. Mindset awal mikirnya bakalan susah karena sekolah teknik plus ngurusin akademik dan organisasi. Resikonya kita harus mengorbankan sebagian waktu hangout. Di tahun kedua, aku mulai ikut organisasi. Dan ternyata asyik juga, jadi ngerti karakter tiap masing-masing orang di organisasi. Berlanjut tahun ketiga, aku dikasih amanah buat jadi sekretaris departemen. Sebenernya, aku ogah sih karena aku orangnya susah ngomong sama banyak orang. Terus ngomongnya irit banget nget, singkat padat dan jelas. Tetapi, aku mendapat support dari orang-orang terdekat dan tercinta buat ambil pilihan itu. Yaudah deh akhirnya aku mau. Dihitung-hitung bisa dijadikan pengalaman selama kuliah.

Selama menjabat, yang aku hadapin adalah para staff. Di awal sebenernya takut bakalan ada staff yang hilang karena karakter kepribadianku. Karena aku termasuk tipe cewek yang nggak ngerti caranya bersikap keibuan(maklum agak semi semi tomboy dikit), nggak ngerti cara komunikasi sama orang biar nggak awkward, dan nggak ngerti caranya menunjukkan sikap peduli dan peka terhadap orang lain. Tapi, aku berusaha mencoba buat berbaur dengan staff. Ketika staffku ada masalah, aku mencoba berusaha untuk peduli seperti menanyakan 5W+1H. Ketika mereka bercanda, aku berusaha untuk terlibat dengan candaan mereka. And that's so fun. Lama-kelamaan, staffku menjadi terbuka ketika ada masalah. Mereka tidak segan untuk menceritakannya. And somehow, we always share random stories about our life hahaha. Pernah waktu ada staff yang hilang dan nggak lanjut, jadi merasa gagal. Aku langsung curhat ke doi dan kata doi, "Nggak sepenuhnya itu salah kamu. Mungkin mereka udah memilih jalannya masing-masing. Jadi, yaudah biarin aja." Memang bener kita nggak bisa memaksakan kehendak orang. Karena itu pilihan orang masing-masing hehe.

Ketika masa jabatan udah habis, jujur sebenernya ada rasa sedih. Sebenernya ini agak alay sih hahaha. Tapi, jujur ada ucapan salah satu staff yang membuatku terharu. Dia mengucapkan terima kasih karena sudah menjadi ibu kami semua. Agak lucu sih sebenernya, tapi bikin baper wkwk. Artinya, mereka sudah menganggap sebagai keluarga. Karena terbukti beberapa staff yang bilang nggak bisa move on. Jujur aku juga nggak bisa move on.

Kok jadi banyak bacot gini? Yang paling penting dan terakhir adalah ucapan terima kasih karena udah memberikan pengalaman berharga selama satu tahun. Dan pengalaman itu bener-bener worth it dan memberikan pelajaran untuk kehidupan selanjutnya. Rasa bahagia, sedih, marah bercampur jadi satu selama satu tahun. Thanks yaa semuanya :)




P.S. : Ini postingannya telat banget wkwk

You Might Also Like

0 komentar

Subscribe